Ahad, 26 Mac 2017

Yang Sudah, Sudahlah !!!.Tidak Usah Sokong Umno Lagi.

‘Nasihat’ ini aku tujukan kepada rakan-rakan yang masih ‘berjuang’ dalam UMNO. Aku terpaksa menyatakan hasrat ini kepada rakan-rakan yang masih gigih kononnya memperjuangkan bangsa dan negara. Dan lebih bersemangat lagi bunyinya bahawa ‘mereka berjuang demi kepentingan orang Melayu dan agama Islam. Tetapi persoalannya ialah apakah begitu ‘perjuangan’ mereka. Dan apakah perjuangan mereka yang sedemikian lama, belum juga menampakkan hasil yang membanggakan.


Aku amat yakin bahawa golongan ‘pejuang’ ini kadang-kadang tentu merasakan tidak yakin kepada diri mereka sendiri bahawa perjuangan UMNO kini untuk membela bangsa dan negara. Apakah ada terdetik di hati dan perasaan mereka bahawa apa yang mereka lakukan itu demi bangsa dan negara sama seperti mana pejuangan pejuang-pejuang kemerdekaan yang lampau yang berjuang semata-mata untuk menebus kemerdekaan dan memajukan bangsa. Dan tak kurang dari itu.

Dan seolah-olah perjuangan golongan ‘pejuang UMNO” kini tak ubah seperti untuk kepentingan perut. Aku tak pula mengatakan kesemua pejuang kini begitu keadaannya. Mungkin masih ada lagi yang memikirkan tentang orang Melayu, bangsa Malaysia dan negara dan agama Islam.Tetapi aku yakin golongan pemimpin yang sedemikian tidak ramai. Bak kata Dramatis Kalam Hamidi suatu ketika dahulu ( artis lama) hanya seperti ‘setitik embun dihujung rumput di tengah-tengah padang pasir Sahara yang tandus…”

Aku kadang-kadang bertanya juga diri aku dan kawan-kawan lain yang bukan dari golongan ‘pejuang UMNO’ tentang banyak perkara. Antaranya aku selalu memikirkan tentang apakah para ‘pejuang UMNO’ kini boleh lelap tidur ditengah-tengah suasana ‘kemelut’ yang menyelubungi negara Malaysia kini. Apakah golongan ‘pejuang UMNO’ ini boleh selesa duduk dalam kereta mewah sedangkan kebanyakan rakyat ‘berkira-kira’ untuk membeli seliter petrol disebabkan kenaikan harga minyak yang kadang-kadang tidak tentu ‘hujung-pangkal’nya.

Kadang-kadang aku juga terfikir bahawa apakah tidak tepat masa yang diberikan oleh jam tangan yang dibeli dengan harga RM 300.00 sehinggakan ramai ‘pejuang UMNO’ terpaksa membelanjakan puluhan ribu ringgit ( malah ada yang mencecah ratusan ribu ringgit) untuk membeli sebuah jam tangan. Dan tentunya tidak cukup dan tidak selesa pula dengan sebuah jam yang dibeli. Tentunya memerlukan puluhan jenis jam untukmenyesuaikan keadaan apabila memakainya.

Mengenai isteri para ‘pejuang UMNO’ pula. Telah terbukti bahawa para isteri menampakkan ‘sikap dan perangai’ yang lebih ‘hebat’ lagi dari sang suami. Terbukti dengan pendedahan yang dibuat oleh SPRM baru-baru ini apabila terdapat sang isteri ‘pemimpin/pejuang UMNO’ yang memiliki puluhan jenis beg tangan yang berjenama yang tentunya dibeli dengan harga puluhan ribu ringgit.

Rakyat tahu dan sedar bahawa wang yang diperolehi untuk membeli barang-barang yang bernama itu adalah di luar kemampuan seorang menteri atau wakil parlimen atau ADUN. Rakyat tahu dan rakyat sedang ‘membaca’ dengan teliti. Masyarakat Malaysia kini bukan lagi masyarakat Malauysia tahun 1960an yang tidak tahu berapa pendapatan seorang ‘pejuang UMNO’ yang disebutkan itu kerana ramai rakyat Malaysia yang sudah berpendapatan sedemikian. Oleh itu rakyat tentunya mempersoalkan dari manakah sumber pendapatan yang begitu lumayan yang dimiliki oleh para ‘pejuang UMNO’ itu.

Tentulah ada jawapannya. Rasuah. Ataupun dari sumber yang tidak diizinkan. Walaupun tidak dapat dibuktikan, namun para ‘pejuang UMNO’ tentu dapat merasakan bahawa wang yang dimiliki itu adalah dari sumber yang tidak halal.

Agak keterlaluan sekiranya aku mengatakan bahawa isu dan topik yang sedang dibincangkan oleh rakyat terbanyak kini adalah mengenai kegiatan rasuah yang bermaharajalela di negara ini. Cuma yang anihnya para ulamak dan guru agama yang memberikan ceramah-ceramah di masjid dan surau seolah-olah amat takut untuk membincangkan isu rasuah ini. Malah mereka merasa amat takut untuk menjawab soalan sekiranya ada soalan yang dikemukakan yang bersangkut paut dengan rasuah. Sepatutnya golongan ulamak yang sepatutnya berada di barisan hadapan untuk sama-sama dengan rakyat memerangi rasuah.

Rakyat terbanyak kini sudah merasa terpanggil untuk bersama-sama dengan Tun Mahathir dan para pemimpin lain untuk memerangi gejala rasuah ini. Rakyat terpanggil untuk tampil memandangkan pengorbanan yang sedang dilakukan oleh Tun Mahathir walaupun sudah menjangkau usia 90an. Rakyat terpanggil untuk bersama berjuang menentang perbuatan terkutuk ini apabila melihat kesanggupan TS Muhyiddin Yassin dan DS Shafie Afdal yang sanggup meninggalkan jawatan menteri demi membetulkan keadaan kemelut dalam negara.

Kesanggupan Saudara Anwar Ibrahim ‘menyambut tangan’ Tun Mahathir untuk sama-sama berjuang menentang ‘kezaliman’ , dan melupakan sengketa yang lepas, adalah sesuatu yang harus dipuji dan dihormati. Kesediaan Encik Lim Kit Siang, Tuan Haji Mat Sabu ‘berdiri’ bersama-sama dengan ‘musuh lama’ demi membela rakyat yang tertindas adalah sesuatu yang harus dipuji.

Dan kepada para ‘pejuang UMNO’ jadikanlah diri anda sebagai pejuang sebenar supaya kehadiran anda di bumi bertuah ini dihomati oleh rakyat dan bukan dikeji dan dikutuk.

Yang sudah, sudahlah!!...


EmoticonEmoticon

<>